Beranda > Profil > Martin Lings Sang Sufi, Penyair, dan Cendekiawan

Martin Lings Sang Sufi, Penyair, dan Cendekiawan

martin lings 

Buku berjudul Muhammad: Kisah Hidup Nabi Berdasarkan Sumber Klasik, sungguh luar biasa. Dengan keahlian yang seolah tak tertandingi, Martin Lings menghadirkan pada kita riwayat hidup Nabi Muhammad SAW dengan narasi dan detil mengagumkan. Buku tersebut, oleh banyak kalangan dinilai sebagai salah satu buku biografi Rasul terbaik yang pernah diterbitkan. Hanya seorang berkemampuan istimewalah yang dapat menghasilkan buku sedemikian menyentuh.

Melalui karya-karyanya, semisal terjemahan teks Islam, puisi, seni, dan filsafat, dapatlah diketahui kualitas keilmuannya. Sering disejajarkan dengan Titus Burckhardt, Rene Guenon, Fritjhof Schuon, eksistensi Lings identik dengan seorang sufi yang gigih dalam menyebarkan Islam di Barat.

Namun di luar itu semua, hal yang paling berkesan dari Lings adalah keterkaitan karya dengan jiwa ihsan (keindahan dan kecemerlangan) yang dimilikinya. Ini pada akhirnya, membuat dia akan selalu menganggap bahwa nilai estetis dari sebuah tulisan bagaikan artefak keimanan.

Tepat tanggal 12 Mei 2005 lalu, Martin Lings, menghembuskan nafas terakhir dalam usia 96 tahun. Umat Islam di seluruh dunia pun berkabung atas wafatnya penyair sufi modern terkemuka ini.

Lings (Abu Bakr Siraj Ad-Din) lahir di Burnage, Lancashire, tanggal 24 Januari 1909. Meski begitu, dia menghabiskan masa kanak-kanaknya di Amerika Serikat, mengikuti ayahnya. Kembali ke Inggris, dia bersekolah di Clifton College, Bristol. Setelah itu, Lings melanjutkan pendidikan di Magdalen College, Oxford, belajar literatur Inggris dan memperoleh gelar BA tahun 1932. Tahun 1935, dia pergi ke Lithuania, menjadi pengajar studi Anglo-Saxon dan Inggris Tengah di Universitas Kaunas.

Tahun 1940, Lings datang ke Mesir mengunjungi seorang temannya yang kebetulan mengajar di Universitas Kairo. Akan tetapi, pada saat kunjungannya itu, sang teman meninggal dalam sebuah kecelakaan lalu lintas. Lings ditawari untuk mengisi posisi temannya sebagai pengajar. Dia menerima tawaran tersebut.

Lings pun mulai mempelajari Islam. Setelah banyak berhubungan dengan ajaran Sufi Shadlhiliyya, dia berketetapan hati untuk masuk Islam.

Pada saat yang sama, Lings juga dekat dengan seorang filosof mistis asal Prancis, Rene Guenon, yang juga sudah memeluk Islam. Dia lantas menjadi asisten pribadi serta penasehat spiritual Guenon.

Terjun ke dunia seni
Tahun 1944 menjadi tahun bersejarah bagi Lings. Pertama, dia menikah dengan Lesley Smalley, keduanya lantas tinggal di sebuah kamp pengungsi di dekat piramid. Kedua, tahun itulah awal kiprahnya di bidang seni, dengan memproduksi sandiwara “Shakespeare”. Para pemainnya tak lain adalah para muridnya.

Ia memang senang mempelajari karya-karya pujangga itu. Ketertarikannya pada karya-karya Shakespeare lantas membawanya, sekitar 40 tahun kemudian, membuat buku berjudul The Secret Of Shakespeare: His Greatest Plays Seen In The Light Of Sacred Art.

Lings mungkin sudah memutuskan untuk tinggal selamanya di Mesir, namun situasi politik mengubah segalanya. Revolusi anti-Inggris oleh kaum Nasionalis pimpinan Abdul Naser, pecah, dan seluruh staf universitas berbangsaan Inggris terpaksa diungsikan.

Kembali ke London tahun 1952, tanpa punya pekerjaan, Lings memutuskan untuk melanjutkan studi. Sementara Lesley yang berprofesi sebagai psikoterapis, bekerja sesuai bidangnya itu.

Setelah berhasil memperoleh gelar BA pada jurusan studi Arab, dia juga memperoleh gelar PhD dari School of Oriental and African Studies (SOAS) untuk tesisnya tentang seorang sufi terkenal asal Aljazair, Ahmad Al-Alawi. Itu sekaligus menjadi basis dari salah satu bukunya yang terkenal berjudul A Sufi Saint of the Twentieth Century.

Kemudian tahun 1955, dia bekerja sebagai asisten Penjaga Naskah-naskah dan Buku-buku Ketimuran pada British Museum. Pekerjaan itu dilakoninya hingga dua dekade. Tahun 1973, Lings merangkap kerja di British Library, di mana dia memfokuskan perhatiannya terhadap kaligrafi Quran. Beberapa tahun kemudian, dia mempublikasikan karya klasiknya pada subyek yang sama; The Qur’anic Art Of Calligraphy And Illumination, bertepatan dengan penyelenggaraan Festival Dunia Islam tahun 1976.

Sejak itu, Lings pun mulai menulis secara teratur. Karya-karyanya, selain Sufism dan buku-buku lainnya, meliputi juga artikel mengenai tasawuf pada terbitan Cambridge University, Religion in the Middle East, The Eleventh Hour: The Spiritual Crisis of the Modern World in the Light of Tradition and Prophecy, dan banyak artikel untuk jurnal kuartalan, Studies in Comparative Religion. Jurnal itu turut andil dalam memperluas cakrawala dunia Barat dalam memahami ketinggian Islam.

Namun, dari semua itu, salah satu karyanya yang paling menonjol adalah buku berjudul Muhammad: His Life Based On The Earliest Sources (1983), yang dia dedikasikan untuk pemimpin Pakistan, Zia ul-Haq.

Ditulis dari perspektif seorang cendekiawan-sejarahwan yang juga mempraktekkan Islam dalam keseharian, buku tersebut cepat terkenal dan menjadi bacaan wajib mengenai kehidupan Nabi Muhammad. Buku ini sudah diterjemahkan ke dalam 10 bahasa serta memperoleh sejumlah penghargaan dari dunia Islam.

Profesor Hamid Dabashi dari Columbia University, mengungkapkan kekagumannya. “Ketika membaca buku Muhammad karya Lings, kita akan bisa merasakan semacam efek kimia pada narasi dan komposisi bahasa yang terkombinasi dengan keakuratan serta gairah syair. Lings adalah cendekiawan-penyair,” katanya.

Komitmennya dalam Islam terbawa sepanjang hayat. Bahkan 10 hari sebelum meninggal dunia, Lings masih sempat menjadi pembicara di depan 3 ribu pengunjung pada acara Maulid Nabi Muhammad, bertajuk ‘Bersatu untuk Sang Nabi’ yang diadakan di Wembley. Dan Lings mengatakan, itu adalah pertama kalinya dia berbicara mengenai makna kehidupan Nabi Muhammad dalam waktu 40 tahun.

 * dari republika.co.id

muhammad
Testimoni :
“Setelah membaca sedikit (belum tuntas) buku yang berjudul Muhammad : Kisah hidup nabi berdasarkan sumber klasik, karangan beliau, saya merasakan gaya bahasa yang berbeda dari sebuah biografi. Semua dituangkan dengan detail dari berbagai sumber. Silsilah dijelaskan mulai dari ibrahim sampai anak cucu nabi. Semoga karya beliau barokah. “

Kategori:Profil
  1. 9 Januari 2009 pukul 3:20 pm

    lings ulama sekaligus penyair yang sangat fenomenal dan hebat

  2. Dian
    11 Juni 2009 pukul 3:55 am

    Buku berjudul Muhammad: His Life Based On The Earliest Sources (1983) benar2 asyiiik utk dibaca…mudah dipahami dan dimengerti..wajib baca..!!

  3. tomy gumilar
    19 Oktober 2009 pukul 12:56 pm

    hmmmmm mudah-mudahan amal beliau (martin lings) di terima Allah SWT karena atas bantuan beliau saya jadi lebih mencintai Rasul panutanku.

    deje : amien…

  4. Teguh Budiono
    4 Januari 2010 pukul 7:18 am

    Buku ini memang berbeda dengan buku tulisan Karen Armstrong “Muhammad, Sang Nabi”, (atau juga tulisan Jefrey Lang “Bahkan Malaikatpun Bertanya”, yg menulis sedikit tentang Nabi). Menurutku justru agak kurang detail, mungkin juga karena Lings sangat berhati-hati. Tetapi Lings sudah memasukkan intepretasinya sebagai seorang Muslim Sufi, berbeda dg Armstrong yang walaupun bahasanya lebih mengalir intepretasinya masih diluar, meskipun dengan semangat yang fair dan adil. Lang, sebagai cendekiawan muslim (dia Profesor Matematika dari salah satu Universitas di Amerika), justru lebih menyentuh dan emosional ketika bercerita tentang pribadi Nabi. Aku yakin, meski belum membacanya, tulisan Ibnu Ishaq akan lebih lengkap dan mendetail. Semoga yang ditulis mereka membawa kebaikan.

  5. mohammad jausi
    17 Januari 2010 pukul 10:36 am

    marting lings…satu kata untuk beliau…Kagum..!!

  6. agus
    29 Januari 2010 pukul 8:49 am

    Masya alloh..
    Luar biasa sekali martin lings inii..
    Dia tau skali silsilah nabi sampai detail..

  7. Wikan
    11 Maret 2010 pukul 6:38 am

    Habis Baca ini Buku…Bagus Banget Bukunya…..Jadi Makin Kagum sama Nabi Muhammad

  8. 26 April 2010 pukul 1:02 pm

    Hebat.. sang sufi, penyair, dan cendekiawan, martin lings telah menuliskan biografi Nabi Muhammad SAW, dengan “rasa” yang berbeda dari kebanyakan biografi yang perna saya baca. semoga menjadi amal jariyah beliau.. amiin

  1. 5 Januari 2008 pukul 12:28 am

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: